Dua Operator Judi Online Dicabut Lisensinya oleh Regulator Swedia — CasinoGamesPro.com

Spelinspektionen, pengawas perjudian Swedia, mengumumkan telah mengambil tindakan terhadap dua pemegang lisensinya, Vivaro dan Fair Play Bets. Kedua perusahaan perjudian tersebut dicabut izin operasinya oleh regulator atas dasar kegagalan mencatat omset selama tahun pertama penerimaannya. Otoritas pengatur menjelaskan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka memiliki opsi untuk mengeluarkan peringatan kepada kedua operator.

Spelinspektionen mendasarkan keputusan pencabutannya pada fakta bahwa kedua perusahaan gagal memulai operasi game selama lebih dari setahun setelah mereka memperoleh izin mereka. Vivaro diberikan taruhan olahraga online dan lisensi game pada awal Juni tahun lalu, sementara Fair Play Bets memperoleh persetujuan peraturan untuk penyediaan game online sekitar satu bulan kemudian.

Regulator mengungkapkan bahwa mereka memutuskan untuk mencabut lisensi daripada mengeluarkan peringatan karena tidak ada perusahaan yang mengambil tindakan taruhan selama dua belas bulan pertama operasi. Kedua perusahaan mencatat nol omset dalam laporan tahunan mereka ke pengawas Swedia, yang mengakibatkan peluncuran kasus pengawasan terhadap mereka.

Vivaro mengakui belum memulai operasi tetapi bermaksud untuk mulai mengambil taruhan sekitar akhir Agustus. Menurut perusahaan, tidak ada pilihan selain menunda peluncuran layanannya karena pandemi virus corona baru dan dampaknya terhadap personel Vivaro.

Selain itu, konflik militer antara Azerbaijan dan Armenia, tempat Vivaro berasal, mengakibatkan gangguan lebih lanjut bagi perusahaan karena lima puluh anggota staf dipanggil untuk bertugas di angkatan bersenjata. Perusahaan bersikeras bahwa karena peraturan ketat Swedia, diperlukan lebih banyak waktu untuk mempersiapkan peluncuran yang tepat daripada terburu-buru.

Taruhan Fair Play Menghentikan Operasi di Beberapa Pasar Tahun Lalu

Sementara itu, Fair Play Bets, pemilik FPBets dan Volt Casino, berhenti menawarkan layanannya di beberapa yurisdiksi, termasuk Malta, pada tahun 2020. Operator menjelaskan telah menunda peluncurannya di Swedia karena investor bersikeras bahwa tim manajemennya harus mengurangi biaya operasional dan mengatur ulang bisnis.

Reorganisasi yang dimaksud adalah menggambar sampai selesai, menurut operator. Fair Play Bets juga mengatakan akan menerima apa yang disebut “suntikan modal” dalam beberapa minggu. Ini akan memungkinkannya untuk meluncurkan layanannya di yurisdiksi baru, termasuk Swedia. Perusahaan mengatakan peluncuran akan dilakukan pada awal 2022 atau pada pertengahan 2022 dalam skenario terburuk.

Terlepas dari penjelasan yang diberikan oleh kedua perusahaan, regulator perjudian Swedia masih memutuskan untuk mencabut lisensi mereka. Spelinspektionen mengatakan kegagalan mereka untuk memulai operasi dalam satu tahun memberikan alasan untuk pencabutan lisensi berdasarkan ketentuan Undang-Undang Permainan Swedia. Undang-undang tersebut memberi otoritas pengatur kewenangan untuk mengeluarkan peringatan dalam kasus di mana pencabutan izin “tidak proporsional”. Namun, regulator menentukan tindakan ini akan terbukti tidak cukup dalam hal ini.

Spelinspektionen juga merilis panduan baru tentang anti pencucian uang untuk diikuti oleh operator berlisensi. Panduan AML baru muncul setelah para peserta di industri perjudian Swedia meminta klarifikasi tentang prosedur AML dan protokol pelatihan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *