Apple Disalahkan karena Mengambil Keuntungan dari Penjudi Berbelanja Tinggi melalui Aplikasi Ponsel — CasinoGamesPro.com

Raksasa teknologi Amerika Apple Inc. dikecam karena menghasilkan keuntungan senilai puluhan miliar pound dari orang-orang yang tampaknya telah kecanduan aplikasi perjudian ponsel.

Menurut dokumen pengadilan, 64% dari pendapatan game Apple pada tahun 2017 dihasilkan oleh hanya 1% dari gamer smartphone, yang menghabiskan rata-rata $2.694 setiap tahun. Angka-angka tersebut diungkapkan sebagai bagian dari tindakan hukum atas tuduhan bahwa perusahaan telah menyalahgunakan kekuasaannya untuk mengambil komisi yang sangat besar dari aplikasi ponsel pihak ketiga.

Pakar perjudian percaya bahwa angka-angka yang disebutkan di atas adalah bendera merah dan menuduh raksasa teknologi AS itu menarik keuntungan dari taktik bisnis yang sama yang digunakan perusahaan perjudian dalam hal pelanggan mereka.

Hakim AS Yvonne Gonzalez Rogers berbagi bahwa ada sedikit bukti dalam catatan tersebut, tetapi pelanggan yang bersangkutan tampaknya benar-benar terlibat dalam melakukan pembelian spontan di aplikasi yang disebutkan di atas. Menurut hakim, hal lain yang patut diperhatikan adalah fakta bahwa kedua belah pihak sama-sama meraup keuntungan yang signifikan dari sektor tersebut.

Selama beberapa tahun terakhir, raksasa judi baik di Inggris maupun di seluruh dunia telah menjadi sasaran kritik keras karena dengan bersemangat menargetkan sejumlah kecil orang yang dengan cepat terpikat pada layanan mereka dan mulai tanpa henti menghabiskan lebih banyak uang daripada yang sebenarnya mereka mampu. ke.

Apple Mengambil Komisi 30% untuk Pembelian Game di App Store-nya

Apple Inc. mengambil komisi 30% untuk semua pembelian yang dilakukan dalam game yang telah diunduh dari App Store-nya. Raksasa teknologi AS tidak mengungkap angka pendapatan yang dihasilkan dari toko tersebut, tetapi, seperti yang dilaporkan oleh penyedia data Sensor Tower, perusahaan tersebut menghasilkan pendapatan senilai $38,5 miliar pada tahun 2017. Menurut dokumen pengadilan, game menyumbang 76% (sekitar $29 miliar) dari tagihan App Store Apple, menunjukkan bahwa penjudi yang rajin menghasilkan sekitar $18,7 miliar untuk operator teknologi pada tahun 2017.

Dokumen pengadilan juga mengungkapkan bahwa platform Apple dirancang khusus untuk menarik pembelanja tinggi untuk bermain game, dengan penilaian pengadilan bahwa App Store raksasa teknologi itu terutama merupakan toko game dan yang kedua adalah setiap toko aplikasi seluler lainnya.

Direktur Clean Up Gambling, Matt Zarb-Cousin, mengomentari kasus ini, mengatakan perusahaan perjudian menggunakan model bisnis yang secara khusus menargetkan orang-orang rentan yang lebih cenderung kecanduan produk yang ditawarkan oleh operator dan membuat mereka menghabiskan lebih banyak dan lebih banyak lagi. uang. Seperti yang dia jelaskan, ada beberapa kesamaan besar antara kecanduan perilaku dan menciptakan produk yang lebih menarik pelanggan, dan fitur perjudian. Mr. Zarb-Cousin lebih lanjut mencatat bahwa permainan sosial menggunakan banyak strategi yang digunakan oleh industri perjudian untuk menarik dan mempertahankan pelanggannya.

Untuk beberapa waktu, perusahaan perjudian di Inggris telah menghadapi peraturan baru yang lebih ketat, dengan Pemerintah negara tersebut saat ini meninjau Undang-Undang Perjudian Inggris dan mempertimbangkan lebih banyak pembatasan untuk diterapkan. Operator perjudian juga menjadi sasaran banyak kritik oleh organisasi yang bertujuan melindungi anak-anak dan remaja, karena kebanyakan dari mereka tidak memerlukan verifikasi usia dan bisa sangat berbahaya bagi individu di bawah umur.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *